• Sel. Jul 23rd, 2024

Mantan Provost Polrestabes 2 Kali Terlibat Narkoba, Kini Diduga Terlibat Penganiayaan Tahanan

SHARE

Bharata Yudha.Com– Polda Sumatera Utara sedang mendalami keterlibatan seorang oknum yang dikabarkan diduga Terlibat dalam penganiayaan tahanan, oknum tersebut seorang oknum Polri yang berstatus tahanan di Polrestabes Medan yang diduga ikut dalam penganiayaan seorang tahanan bernama Hendra Syahputra hingga meninggal dunia.

Berdasarkan informasi didapat, oknum Polri itu bernama Brigadir Andi yang bertugas di Provost Polrestabes Medan. Dia ditahan karena terlibat narkoba. Namun, sudah hampir setahun oknum Polri itu tak kunjung dikirim ke Rumah Tahanan (Rutan) Tanjung Gusta.

Brigadir Andi pun satu kamar sel dengan korban Hendra Syaputra. Ia (Andi) disebut-sebut dipercaya sebagai kepala kamar (Palkam) di sel itu.

Dimana diketahui, Hendra Syaputra dianiaya hingga tewas oleh enam orang sesama tahanan. Korban dianiaya karena tidak sanggup memberikan uang kepada para pelaku. Diduga, keenam tahanan itu orang suruhan dari Palkam.

Diketahui, Brigadir Andi sudah dua kali terlibat kasus narkoba. Dalam kasus pertamanya, ia menjalani hukuman. Begitu juga kasus terakhir ini menjalani hukuman tapi tak kunjung dilimpahkan ke Rutan Tanjung Gusta.

Oknum polisi yang juga pernah bertugas di Sabhara Polrestabes Medan ini hanya mendapat hukuman kurungan saja. Ia lolos dari pemecatan dari Polri. Padahal, Kapolda Sumut Irjen Pol Panca Putra Simanjuntak mengatakan jelas tidak segan memecat oknum Polri yang terlibat narkoba. Bahkan baru-baru ini Kadiv Propam Mabes Polri Irjen Pol Ferdy Sambo menegaskan laporkan oknum Polri yang nakal biar ditindak tegas.

Kabid Humas Polda Sumatera Utara Kombes Pol Hadi Wahyudi menyebutkan, pihak Propam Polda Sumut sedang mendalami keterlibatan oknum Polri itu yang dikabarkan kepala kamar (Palkam) tahanan yang dihuni korban Hendra Syaputra. “Propam sedang mendalaminya. Yang bersangkutan sedang dimintai klarifikasinya,” sebut Kabid.

Ia pun menegaskan, bagi oknum Polda Sumut yang terlibat narkoba pasti diberikan tindakan tegas bahkan hingga dipecat. “Kapolda sudah menegaskan, bagi anggota yang terlibat narkoba tidak ada ampun. Tindakannya pemecatan,” katanya.

Sementara itu, terkait oknum Polsek Medan Barat Brigadir Windi Permana, ia mengaku sedang dalam pemeriksaan oleh Propam Polrestabes Medan. Setelah dilakukan pemeriksaan melakukan penggelapan sepeda motor, Brigadir WD juga positif narkoba.

“Yang di Medan Barat nanti kita lihat, yang jelas yang bersangkutan sudah diamankan oleh Kapolseknya dan sudah dimintai keterangan oleh propam hasil positif urinenya itu,” ucap dia.

Dikabarkan, selain tersandung kasus penggelapan mobil dan tes urine positif, Brigadir WP ini juga bermasalah terkait tidak masuk kerja atau disersi.

Sedangkan kasus personel Polsek Kutalimbaru Bripka RHL saat ini sedang menjalani sidang kode etik. Ia menjalani sidang karena terjerat kasus pemerasan dan pemerkosaan terhadap istri seorang tahanan kasus narkoba. Bripka RHL pun direkomendasi pemberhentian dengan tidak hormat (PTDH) atau dipecat.

Diduga tidak adanya ketegasan dari pimpinan  terkait sanski hukuman yang dijatuhkan  menyebabkan oknum polisi yang terlibat kasus pidana dan kode etik kembali melakukan perbuatannya melawan hukum.

Kasus yang melibatkan oknum-oknum yang bermasalah  tersebut diketahui setelah perbuatannya melawan hukum oleh oknum viral di media sosial. ( Bharata 1 )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *